Sabtu, 24 Desember 2011

Chuuuutttt..! Ada Enzconatya mau lewatt!! (part 2)

Sebenernya saya bukan orang

(ups,, maaf, ngetiknya kurang).

Sebenernya saya bukan orang yg mahir ato bakat nulis2 dgn bahasa yg indah atau puitis. Tapi sekarang itu gak penting. Yang penting adalah saya bisa curhat2 gak jelas di dunia lain (baca: internet). Jadi sekarang saya gak bakal nulis2 hal2 yang berhubungan dengan Encut dengan runtutan kalimat yg nyambung dan beautifully, tapi dengan kata-kata dan kalimat yg kalo Pramoedya Ananta Toer atau Chairil Anwar baca ini tulisan saya, beliau bakalan langsung mendamprat saya mateng2 (tentu saja dengan dampratan yg indah). Hehe.

Langsung cekidot aja ya kawan, hal2 yg selama ini saya amati dari diri seorang Encut!

Pertama

Ini adalah hal yang slalu dia lakukan ke saya hampir setiap hari : Encut itu demen alias gemar banget mengolok2 saya. Setiap hari ada aja bahan olok2an buat saya. Kawan2 udah liat kan postingannya dia yg isinya sebagian besar ngolok2 saya (amiekaka)? Itu buktinya. Olok2an yg terbaru ini, saya seriiiing banget dijodoh2in sama salah satu cowok di kelas kita. Uda berasa anak SMA aja. Kalo saya dijodohin sama cowok yg saya taksir di kampus (saya gak mau deskripsiin soal cowo ini sekarang), saya pasti bakalan seneng banget bahkan si Encut bakalan langsung saya suruh buat jadi makcomblang saya. Tapi ini,, cowok yg dijadiin bahan objekan olok2 ini adalah merupakan tipe cowok yg bener2 saya hindarin buat jadi pacal (sengaja pake huruf ‘l’, karena kata itu merupakan kata yg sangat tabu untuk saya ucapkan atau tulis) n org yg paling sok tau yg pernah saya temui selama saya bernapas sampe sekarang ini. Pliss deh Cut, dari sekian juta cowok yg ada di FBS (fakultas tempat saya dan Encut nguli), kenapa Lo jodohin gue sama cowok model begitu?? Arrrrrrrgggghhhhh!!!

Bahan olokan lain yg sering Encut lontarkan ke muka saya adalah masalah fisik! Terutama mata! Bukan salah saya kalo saya punya mata dengan ukuran yg sangat mungil nan imut begini. Sampe2 kalo setiap ketawa bareng temen2 saya, muka temen2 saya sampe gak keliatan sama mata saya yg indah begini. Temen saya pernah ada yg bilang ke saya gini : “waktu Lo ketawa bareng ama kita Mi, Lo pasti gak bakalan tau kalo tiba2 kita kabur dari hadapan Lo, soalnya Lo kalo ketawa kaya org tidur alias merem!” Emang bener sih kawan pas saya lagi ketawa, semua penglihatan saya tiba2 berubah jadi hitam dan gelap gulita. Mungkin kalo saya dijadiin tokoh di anime, saya bakalan digambarin dengan mata yg hanya sepasang garis aja saking sipitnya. Hehe. Tapi bukan berarti saya sebel ato benci dgn mata saya ini, justru saya bersyukur bgt saya dikasih mata yg bisa ngeliat dgn sangat baik (alhamdulillah ya sampe sekarang saya gak butuh mata tambahan alias kacamata untuk ngeliat) oleh Tuhan yg sangat saya cintai. Terima kasih Ya Allah! Allahu Akbar! *kenapa malah kaya aktivis anti Israel gini??*

Karena kegemaran Encut yg seperti itu, saya sekarang jadi punya seabrek stok SABAR di tas dan kantong hati saya. Setiap Encut mulai dengan olok2annya, saya dengan siap siaga dan kecepatan yg luar biasa mengambil stok KESABARAN saya dari kantong dan menelannya. Jadi, sebanyak apapun olokan, saya gak bakalan pernah terkompori untuk membalas olokannya itu. Sabar,, sabar,, dan sabar. Lama2 nama saya bisa berubah jadi sabar. Mama, bikinin tumpeng buat ganti nama saya jadi Sabar dong!

Sebenernya masih banyak olokan2 lain yg sering Encut lontarkan ke saya, yg diatas itu adalah salah duanya. Tp gak bakalan saya beberkan di sini. Ntar kawan2 sekalian malah ikutan ngolok2 saya, lama2 saya jadi terkenal gimana? Terkenal sebagai manusia yg paling banyak diolok2 maksudnya.

Kedua

Kali pertama kawan2 kenal Encut, kawan2 pasti bakalan nge-judge kalo Encut itu pribadi yg judes, jutek, tertutup, dan gak enak banget buat diajak ngobrol ato ngelakuin hal2 yg extraordinaire. Dan kalo liat mukanya, bawaannya pengen nonjok, nendang, ngentutin (maaf, rada vulgar dikit), ngelemparin kotoran sapi ke mukanya itu. Emang sih, saya akuin kalo Encut itu awalnya gak ngenakin kaya gitu. Tapi kalo lama2 bergaol sama dia, saya temukan kalo dia tuh org yg suuuuuuuper duper CEREWET. Bukan, bukan bawel. Tapi CEREWET. Kawan2 tau kan bedanya CEREWET dan bawel?? Setiap ngobrol ama dia, pasti dia yg bakalan jadi “the center of view”. Doyan banget cerita atau mungkin bisa mendekati gosip. Dalam hampir setiap pembicaraan, dia yg sering nyeritain saya hal2 dari yg gak penting sama sekali sampe yg super penting. Kalo udah cerita, semangatnya berapi2 bahkan bisa sampe bikin gosong lawan bicaranya saking panasnya api semangatnya itu. Kesan jutek dan judes yg muncul di awal pertemuan, musnahlah sudah. --tapi kalo hasrat untuk nonjok mukanya sih tetep ada—

Saya akuin, dengan ke-doyan-annya untuk cerita2, kadang bikin saya kesel kalo saya lagi jelek mood (bad mood maksudnya). Tapi… ada tapinya nih.. saya seneng punya kawan yg bisa ngelengkapin salah satu kekurangan saya. Berhubung saya orgnya pendiam, gak doyan cerita, kadang2 kehilangan akal sehat dan malu2in, dia nutupin kekurangan saya ini. Kan gak keren dong kalo misalnya saya lagi jalan berdua ama temen saya, saya pendiam dan temen saya juga pendiam. Waktu di jalan malah diem2an dong ntar. Berasa kaya musuhan, bukan temenan. Nah, di situlah salah satu letak kegunaan Encut buat saya : sebagai katalisator sifat saya yg pendiam dan gak banyak omong (katalisator? Maksudnya apa? Spesies apaan tuh? Jenis makanan terbaru? Saya yg nulis aja bingung artinya apa). Kegunaan lainnya : dia sering ngasih saya info2 terbaru dari kampus ato jurusan saya, saya kan tergabung dalam ikatan mahasiswa ndeso dan katrok di kampus, jd sering ketinggalan berita. Hehe.

Ketiga

Dalam bar “Ce Sont Nous (Tentang Kami)” di blog ini, ada kalimat yg menyatakan kalo Encut adalah salah satu (lebih tepatnya satu2nya) manusia yg menganut paham ‘Suleisme’. Dilihat dari susunan katanya aja kawan2 pasti udah bisa nebak apa arti, maksud dan tujuan dari paham tersebut. Ya, benar. Suleisme itu adalah paham yg sangat memuja2 Sule sebagai idolanya (melebihi kadar kecintaannya pada pacarnya, tapi tetep… cinta pada Tuhan adalah yg nomor satu). Kawan2 tau kan sapa Sule? Gak perlu saya jelasin lebih mendetail kan spesies apakah itu Sule? Bukan Susu Kedele loh. Buat yg gak tau : Pliiiisssss dueeehhh,,, hari gini gak tau Sule??

Kenapa saya bisa sampe nyebut2 kalo dia sangat sangat sangat sangat sangat sangat sangat (udah cukup nulis kata sangat !) mencintai kang Sule ? Ada satu bukti yg membuktikan hal tersebut : saking cintanya Encut sama Sule, waktu kelompoknya presentasi di depan kelas, kebetulan waktu itu Encut yg kebagian bikin PowerPoint. Kalian bayangin deh, di beberapa slide ppt-nya itu, dicantumin gambar2 Sule dengan gaya2nya yg kocak itu (sebenernya sih mukanya yg kocak, bukan gayanya). Bahkan ada satu slide yg isinya itu deskripsi salah seorang tokoh pendidikan luar negeri. Kawan2 tau apa yg dipakai buat gambarnya ? Yup, you’re right !! Gambarnya Sule ! Ckckckck. Saat itu saya cuma bisa menjaga kemaluan saya agar tidak hilang karena punya teman semacam ini. Sejak kapan Sule jadi tokoh pendidikan dan bikin teori baru di dunia pendidikan? Sejak Encut majang potonya Sule di slide itu? Atau sebenernya emang Sule yg mencetuskan teori itu? Tolong kawan2 kasih tau saya kalo Sule udah berhenti main di OVJ dan beralih profesi jadi tokoh pendidikan!

Sengefans2nya org sama tokoh idolanya, gak sampe segitunya juga kaleee,,, sampe nyantumin gambar Sule buat ngegantiin suatu tokoh terkenal. Kasian banget tuh tokoh. Hina sekali harga dirinya sebagai seorang yg telah menciptakan teori yg telah digunakan oleh pengajar2 di seluruh dunia. Andaikata tuh tokoh masih idup dan tau kasus ini, dia pasti bakalan langsung ngelakuin harakiri. Tapi sebelum harakiri, dia bikin pesan kematian. Di pesan itu dia mengemukakan pada dunia dan akhirat kalo dia adalah tokoh pendidikan yg gagal. Tokoh pendidikan yg gak lebih superior, gak lebih keren dari idungnya Sule.

Duh. Dunia ini sudah gila kawan. Bener2 udah gila. Kalo saya sih emang udah gila sejak saya masih berada dalam kandungan. Jangan salahkan bunda mengandung, kawan. Kok ada ya makhluk sejenis ini? Yg tega mengganti wajah tokoh yg cerdas itu menjadi wajah kocaknya Sule? Memangnya ada apa dgn Sule sampe2 Encut tega berbuat kejam seperti itu terhadap tokoh tersebut? C’est trop cruel! Begitu besar pengaruh paham Suleisme ini melanda hati, jiwa, pikiran dan dengkul seorang Encut. Tuhan… kembalikanlah teman saya ini ke dalam lubang kebenaran… saya sangat prihatin terhadap keadaannya yg sekarang ini… Jangan biarkan saya ikut menjadi hewan manusia kedua yg berpaham seperti itu, Tuhan… hiks hiks hiks hiks.

Nantikan part 3-nya ya kawaaaannn ;)

6 komentar:

nacchan mengatakan...

huahahahaha.... bagus, bagus.... like this deh!

amiekaka mengatakan...

haha. tengkiuu..
cuma buat iseng2 aja loh. gak ada maksud buat ngejatohin harga diri siapapun.. hahaha

Pô du tout mengatakan...

heh, amiekaka alias cumiwati..... apa maksud Elo dengan "ngga maksud buad ngejatohin harga diri siapapun??" hah??apa?? Emank Elo ngga ngejatohin... tp nglemparin harga diri gue sejauh bikini bottom berada... mengapa?? mengapa ya Allah?? mengapa Kau anugerahkan otak sekeji dan sejujur ini pada seonggok cumiwati?? *nangis guling2,jungkir balik dan balapan ngesot ma suster ngesot.... huks huks srooooooooooootttttttttt...

Anonim mengatakan...

hahahaha....dibela2in beli hp tipi lagi cuma buat nonton sule hahahaha(Iteng)

amiekaka mengatakan...

betul banget teng, beli hape tipi cm buat liat abang sule kesayangannya. bisa edan dia kalo gak liat sule walaupun cuma sehari

download lagu-lagu the brothers band ambulu mengatakan...

Beh,,,dulu isinYa gag jelaz,,,sekaraNg,,,bagus bangetz,,,,like this dha,,,