Sabtu, 24 Desember 2011

Chuuuutttt..! Ada Enzconatya mau lewatt!! (part 1)


Semuanya berawal dari postingan enzconatya tentang kebaikan dan kecantikan diri saya yang ia beberkan secara terang2an ke khalayak ramai. –lihat postingan “Faire des Ragot”nya enz—

      Di postingan sebelumnya saya udah ngancem enz kalo saya bakal membalas semua yg telah ia perbuat pada saya, kan? Nah, di postingan kali ini saya akan membeberkan semua hal2 yg memalukan tentang enz. Bersiaplah kau Enz!!

Pertama-tama mari kita panjatkan puji syukur kehadirat Tuhan YME karna telah memberikan kita semua waktu dan kesehatan untuk membuka internet senikmatnya. (LHO? Ini apaan sih? Knp mesti ada pembukaan pidato segala?) oke. Sekarang serius. Ehem.

Pertama-tama, (jangan mulai pidato lagi, plissss!!) hentikan semua panggilan menggelikan buat enz, dari td saya nyebut dia dengan « enz » atau « enzconatya ». Nah, sesungguhnya, dari sumur hati saya yg paling dalam, saya itu bener2 gak kuat dan gak tega kalo manggil dia dgn sebutan yg bikin geli kaya begitu. Kenapa ? entah kenapa, gak tega aja bawaannya. Tambahan lagi, bukan krn gak kuat dan gak tega aja, sebenernya, dia itu SELALU manggil saya dgn salah satu nama hewan laut, bahkan jd tren di kalangan temen2 kampus yg pernah denger si enz manggil saya pk sebutan itu (gak mau saya sebutin, ntar kawan sekalian manggil saya pk sebutan kaya gitu juga). Tp entah mengapa, setiap kali saya dipanggil pk sebutan hewan laut itu, saya mau2 aja dan nyahut dgn bangganya!! Ckckck. Lama2 saya bisa lupa nama asli saya sendiri.

Karena alasan itulah, saya harus nyari sebutan yg bikin nyaman saat saya manggilnya dan bener2 malu2in buat si enz. Setelah saya mencari2 di kamus besar bahasa indonesia, bahasa inggris, bahasa prancis, bahasa hewan, bahasa alien, bahkan smp minta wejangan dr mbah2 yg tinggal di kawah merapi, AKHIRNYA saya nemuin satu kata yg sangat nikmat buat diucapin. Satu kata yg sungguh2 bikin saya nyaman dan sangat mudah untuk ngucapinnya. Kata itu adalah : ENCUT. Cukup mudah buat diucapin kan ? walaupun agak vulgar dikit. Trus kalo manggil agak males2an n nyantai, tinggal sebut aja dia « CUT ». hahahaha. Mirip2 pahlawan2 dari Aceh sana jadinya. Jd mule sekarang, di postingan ini saya gak bakalan lg nyebut dia dgn sebutan yg menggelikan di awal tadi, cukup dgn “Encut” atau “Cut” aja. Oke guys and gals?

Tidak ada komentar: